Saturday, December 6, 2008

Usah Putus Asa


Sahabat perjuangan dalam PPINS

Semasa artikel ini ditulis, penulis baru sahaja mendapat berita seorang sahabat penulis mengalami satu pengalaman yang sangat pahit untuk didengar dan untuk dihadapi. Saya pun tidak tahu hendak berkata apa-apa semasa saya dengar berita ini. Berita yang kalau boleh kita sendiri tidak mahu dengar. Berita sedih ini membuatkan saya berfikir tentu ada hikmah di sebalik semua ini.

Saya pun lepas dengar itu terus bertanyakan sahabat-sahabat lain apa patut dibuat. Sahabat rapatnya mengakui keadaan sekeliling yang membuatkan dia begini. Tetapi dia dan sahabat jemaahnya sangat rapat sekali. Sahabat saya ini begitu sedih apabila mendengar perkara ini terjadi kepadanya. Hal ini kerana setiap masa beliau memberikan semangat usah putus asa dalam pelajarannya. Berbagai-bagai cara kami buat untuk membantunya agar ia cemerlang dalam bidangnya.

Pelajaran di universiti bagi pendapat penulis sangat rumit dan susah jika kita tidak pandai menguruskan diri dan masa sebaiknya. Diri dan dunia luar juga memainkan peranan yang penting untuk mencorak kehidupan kita pada masa akan datang. Jika di kampus, cara belajar kita akan mempengaruhi sikap kita apabila bekerja nanti. Hal ini dapat dibuktikan apabila sikap kita dengan mengambil sambil lewa dalam pelajaran seperti lambat ke kelas, main-main dalam kelas dan sebagainya akan memungkinkan kita masa alam bekerja juga akan main-main. Semua perkara ini nampak seperti remeh untuk diceritakan.

Mesti ada antara kita akan berkata “ Masa belajar inilah nak enjoy” Tak begitu. Dialog ini pasti akan keluar kepada sesiapa yang masih tidak sedar akan hakikat dunia ini. Hakikat dunia seperti bumi. Satu hari kita akan berada di atas dan satu hari kita akan berada di bawah. Jika masa belajar kita main-main dan tidak mengamalkan cara belajar yang sihat, pasti kita akan merana pada masa akan datang.

Walaupun kita seorang yang cemerlang dalam belajar tetapi jika kita tiada adab belajar yang baik ia adalah sama juga dengan orang yang tidak cemerlang dalam pelajaran mereka. Kuncinya sikap dan ‘attitude’ kita mencorakkan diri ini untuk menjadi yang terbaik.

Ingatlah bahawa kecemerlangan dunia pada masa sekarang tidak akan menjamin kecermelangan dunia pada masa akan datang. Tetapi kejayaan yang hakiki adalah apabila kita bersyukur dengan kejayaan yang kita miliki dan redha dengan ketentuan ilahi. Perancangan DIA lebih rapi dan tersusun dan daripada perancangan kita. Berserahlah segalanya kepada Allah swt atas apa yang kita lakukan. Semoga Allah swt memberkati hambamu ni. Amin.

* Teruskan berusaha sem depan.

* Doakan yang terbaik di dalam apa juga bidang yang diceburi.

* Tetapkan iman agar menjadi salah seorang hamba yang bersyukur.