Wednesday, December 10, 2008

Dari Jambatan Pulau Pinang ke Derang


Selamat tinggal Pulau Pinang


Saya bersama abah saya atas feri

“Lepas raya abah nak bawak korang pergi Pinang. Naik bukit bendera” Ayah saya menawarkan tempat bercuti. Saya pun gembira dengar. Tiba-tiba saya teringat saya ada program pada 11hb tu. Saya pun bertanya ayah saya. Rupanya dia hendak pergi pada 9hb. Lega saya.

Saya sampai di Pinang pada 9hb petang selepas berseronok beraya di kampong Gemencheh dengan sepupu saya makin membesar dengan cepatnya. Anak Pak Su saya sekarang sudah pandai berjalan. Sebelum ini dia kecil comel je. Geram saya dibuatnya.

Keluarga saya ada dua orang yang sudah mendapat keputusan UPSR. Alhamdulillah semua mendapat keputusan yang cemerlang. Tahniah buat wahida dan izzati. Mereka bercadang hendak masuk SHAMS. Memang saya sangat galakkan. Senang saya hendak tengok2kan mereka. Macam bapak plak saya ni. Apa-apapun semoga terus berjaya dalam periksa seterusnya.

Sekarang saya sudah sampai di Pinang. Sudah dua hari saya di sini dengan pelbagai tempat saya sudah jelajahi. Saya rasa satu pulau pinang ini saya sudah jelajah. Dari bayan lepas sampailah ke George Town. Sampai sesat la dibuatnya. Saya pun pening dengan pulau pinang ini. Papan tandanya susah hendak faham. Mungkin juga sudah lama tidak pergi ke sini.

Rancangnya apabila sampai di sini hendak pergi Bukit Bendera. Itu tujuan asal saya ke sini. Tetapi yang sedihnya apabila sampai di sana Bukit Bendera masih dalam pembaikan. Memang sedih sangat. Saya sempat ambil gambar dari luar sahaja sebagai tanda kenangan.

Hari ini sudah masuk hari ketiga saya disini. Sudah tibanya saya keluar dari hotel ini. Semasa saya menulis artikel ini saya sedang dalam perjalanan untuk pergi ke derang. Ayah saya mengambil jalan balik dengan menaiki feri. Seronok dapat berjalan dengan menaiki feri. Rasa gayat pun ada juga. Maklumlah sudah lama tidak pergi menaiki feri di Pulau Pinang.

Selepas ini saya hendak pergi ke Maahad Derang. Memang lama saya berhajat untuk ke sini. Suasana di pondok memang sangat berlainan dengan suasana di tempat lain. Selain untuk menimba sedikit ilmu saya berhajat untuk bermuhasabah diri akan dosa saya yang banyak dilakukan oleh insan yang hina ini. Semoga dipermudahkan saya untuk menuntut ilmu di sini.

Doakan saya selamat sampai di sana dan keluarga saya sampai ke Seremban. Semoga segala kerja yang dilakukan ini diberkati oleh Allah swt. Nanti saya ceritakan pengalaman saya di Maahad Derang. Tunggu artikel seterusnya. Terima kasih.

1 comment:

arrabe' said...

wah.. rindu kat feri.
bila la dapat balik penang lagi.