Friday, July 8, 2016

Saya sudah kembali "pemuda pujangga"

Saya sudah kembali "pemuda pujangga"

Tarikh 9/7/2016

Masa : 9.20 a.m

Tajuk : Password blog sudah kutemui dan Raya 2016 yang amat bermakna

1. Hari ini hari sabtu, saya temankan isteri ke tempat kerja kerana saya tahu petang ini pasti akan traffic jammed. Biasalah semua orang utara akan gunakan lebuhraya karak ini untuk ke KL dan ke Selatan.

2. Alhamdulillah, raya tahun ini amat bermakna bagi saya kerana saya dapat beraya bersama isteri, anak dan keluarga yang tersayang. Raya 2016.

3. Alhamdulillah, tahun ini saya dapat jumpa hampir kesemua sanak saudara saya. Walaupun singkat, tapi sangat bermakna bagi saya. Beraya di Kampung dapat suasana kampung. Beraya di bandar dapat suasana bandar.Yang penting kita semua beraya bersama keluarga yang dicintai.

4. Singkat? Biasalah oleh sebab kekangan kerja, dapat beraya satu dan dua hari raya sahaja. Tetapi raya sebulan kan? Insya allah beraya sakan la korang.

5. Hari ini, semalam dan akan datang insya allah, semuanya telah di tentukan oleh Yang Maha Esa. Perjalanan yang telah ku lalui selama ini pun ada hikmah yang tersirat dan tidak saya ketahui akan maksud di sebalikNya. Hanya Allah swt sahaja yang mengetahui Nya. Kita hanya boleh berdoa dan berusaha untuk menjadi lebih baik daripada sebelum ini.

6. Hari ini juga saya kembali menulis dalam blog pemuda pujangga setelah lama tidak menulis. Akhir menulis pun tahun 2011 rasanya. Password sudah jumpa la katakan.

7. Saya dapat menulis pun hanya dalam blog sahaja pun. Dalam blog ini boleh menulis apa yang tersirat dan tersurat dalam hati, aktiviti harian kita, dan sebagainya. Bagi saya, dapat mengurangkan sedikit tekanan kerja di pejabat.

8, Mulai hari ini, saya hendak cuba menulis dalam blog ini. Jika ada masa saya akan kongsikan apa yang saya baca dan pengalaman hidup yang sudah saya lalui selama ini.

9. Akhir kata, untuk mendapat hidup yang diberkati oleh Allah swt, kita wajib patuh dan taat dengan perintah Allah swt. Selain itu, faham juga memainkan peranan penting dalam menentukan kita untuk patuh dan taat. Jika kita tidak faham, mungkin kita tidak akan betul-betul patuh dan taat.

10. Bila kita faham, barulah timbul sifat yakin. Bila yakin, barulah kita akan tahu yang Allah swt telah buat jalan cerita di dunia ini yang terbaik untuk kita. Kita tidak tahu bagaimana jalan cerita untuk kita selepas ini.

11. Yang penting, kita perlu bersangka baik dengan Allah swt yang mana Allah swt sentiasa akan berikan kita yang terbaik untuk kita jika kita sentiasa ingat pada Dia.

12. Selamat hari raya maaf zahir batin kepada semua keluarga saya, kawan2 dan sesiapa yang mengenali diri saya secara peribadi dan secara umum. Doakan kami sentiasa bahagia selalu, Amin.




Yang benar,

Ahmad Izzat Bin Atan

Tuesday, December 6, 2011

Email saya kena "block"

Salam semua,

Email saya along_charade@hotmail.com itu kena "block" daripada hotmail.com. Entah mengapa saya pun tidak tahu. Maka, mulai hari ini kawan-kawan boleh menghubungi saya di email along_charade@gmail.com. Tukar hotmail kepada gmail. Harap maaf ye. Terima kasih.


Daripada:


Ahmad Izzat bin atan,
Lab KENMS
Pukul 1.05 ptg
Hari Rabu/7hb Disember 2011.


Sunday, December 4, 2011

Berselawat dapat tenangkan jiwa

Alhamdulillah, apabila terbaca poster di Bilik Komputer Ekonomi ini tenang saya rasakan. Mana tidaknya tajuk poster ini berbunyi IIUM Berselawat. Seluruh bumi IIUM berselawat. Tenang seluruh isi bumi IIUM termasuk dengan orang-orangnya sekali.

Ya, berselawat dapat menenangkan jiwa dan sanubari kita daripada kekacauan dunia yang semakin menduga. Keadaan sekarang yang tidak stabil dan goyah menyebabkan diri dan juga keimanan kadang-kadang tergugat. Hanya dengan mengingatiNya akan dapat menenangkan diri.

Tasbih dan Qasidah ini merupakan muzik yang sukar di cari di mana-mana. Ia selalunya dilagukan sempena program ataupun selepas majlis ilmu dan solat. Biarpun begitu, ia selalu disalah tafsirkan sebagai bidah dan sebagainya. Sedangkan ini adalah salah satu cara untuk kita mengingati Nya.

Saya seronok apabila mendengar Qasidah ini. Saya dengar sewaktu saya di Yayasan Sofa sempena program Kem Remaja Solat di situ. Pertama kali saya mendengar saya sudah merasakan ketenangan apatahlagi mendendangkan bersama. Inilah nikmat yang diberikan Allah swt untuk merasai nikmat ketenangan.

Oleh itu, nikmat ketenangan ini tidak dapat jika kita tidak mencari. Dengan mencarinya ia akan dapat ketenangan. Carilah wahai sahabat kerana tiada perkara yang seindah ketenangan. Ketenangan dunia dan juga di akhirat.


Tuesday, November 29, 2011

Mencari sinar cahaya daripada kegelapan

Sinar cahaya itu merupakan sinar yang diimpi-impikan oleh kita semua. Sinar yang dapat menerangi kegelapan. Yang membuat kita tertunggu-tunggu untuk mendapatkannya selepas berada dalam kegelapan. Dan itu ialah sinar matahari.

Bersinarnya alam ini bukanlah hanya kerana sinaran matahari sahaja bahkan lebih daripada itu. Ia dapat menyinari bukan hanya alam semesta bahkan dapat menyinari hati setiap hati manusia. Ianya adalah hidayah daripada Allah swt.

Betapa besarnya nikmat cahaya ini yang dapat ditafsirkan dari pelbagai sudut dan keadaan. Ia tetap akan bersinar dan menyinari walaupun ia disekat oleh pelbagai halangan. Dan hanya orang yang terpilih sahaja yang dapat sinaran cahaya ini.

Bukan calang-calang orang mendapat cahaya ini. Hanya manusia yang sanggup menghadapi dugaan dan cabaran sahaja yang akan mendapat pengiktirafan daripada Pencipta yang Maha Berkuasa ini.

Beruntunglah mereka bahawa mereka semua ini mendapat balasan yang setimpal dengan apa yang mereka lakukan di dunia ini. Hanya dengan usaha sahaja dapat menentukan samaada kita tergelincir ke sebelah sana dan sebelah sini.

Ya Allah, berilah aku kekuatan menghadapi semua ini dan berilah aku pertolongan dalam menempuh dugaan hidup aku ini. Amin.

Pukul 1.15 petang
Lab Econ
30/11/2011




Tuesday, November 1, 2011

Assalamualaikum semua


Hari ini, 2hb November saya menulis post ini di Lab KENMS,IIUM. Hari demi hari, masa berganti masa, saya merasakan diri saya terlalu hina di depan Allah swt. Mengapa? Persoalan ini sudah lama saya pendamkan dan saya cuba selesaikan. Tetapi kesudahannya masih sama. Tidak ada jalan penyelesaian.

Mengapa kita perlu selesaikan? Adakah masalah dunia kita boleh selesaikan? Dan mengapa ada juga orang yang tidak boleh menyelesaiakannya?

Begitu banyak masalah di dunia ini sehinggakan masalah diri kita, kita tidak mampu menyelesaikan. Alangkah malunya diri ini. Malu didepan Allah swt dan di depan semua manusia di dunia ini.

Cuba kita renungkan, perbezaan agama merupakan salah satu faktor penyebab kepada masalah ini berlaku. Penyelesaian yang difikirkan kadang-kadang tidak mengambil kira kesannya pada masa akan datang. Oleh kerana ini, maka terjadilah penyelesaian seperti bunuh diri, anak bunuh ayah, anak pukul emak dan sebagainya. Walhal, jika kita fikirkan kembali, hal ini tidak sepatutnya berlaku jika kita mempunyai pegangan agama.

Penyelesaian ini merupakan jawapan yang sangat subjektif. Ya, saya tahu. Dari segi teori memang kita tahu. Tetapi aplikasinya sangat payah untuk kita lakukan. Mengapa begitu wahai kawanku sekalian? Fikir2kan dan berjumpa di post yang seterusnya.

- Tahniah kepada semua kawan2ku yang berkonvokesyen hari itu. Tahniah2.
- Doakan kejayaan saya ini yang masih meneruskan perjuangan di bumi UIAM ini.
- Teruskan kerjaya kawan2 dan jangan lupa akan daku di sini.

Assalamualaikum.

Ahmad Izzat Bin Atan
along_charade@hotmail.com