Monday, May 5, 2008

Pesta Buku Antarabangsa yang lalu....


Assalamualaikum, Apa khabar semua? Makluman untuk semua, post ni adalah sebuah cerita saya ke pesta buku antarabangsa. Saya masih dalam pembaikan dalam tulisan saya. Harap boleh beri komentar anda di comment saya. Harap2 sangat dan minta maaf sangat2. Terima Kasih.



Kring…kring…kring!! Telefon bimbit aku berbunyi. Aku yang khusyuk menghayati keindahan Masjid Negara dari stesen komuter Kuala Lumpur dikejutkan dengan panggilan dari seseorang.

”Assalamualaikum” Dekat mana dah ni? Lamo den tunggu ni. Halim berkata. ”Waalaikumsalam”. Kejap lagi abang sampai. Korang semua tunggu jap. Sekarang kat Stesen Kuala Lumpur ini. Berkata aku dengan Halim. Adik kucing aku ini. Perjalanan yang mengambil sejam dari Seremban untuk sampai ke PWTC amatlah memenatkan. Ditambah lagi dengan penumpang yang begitu ramai pada hari ini. Tetapi perkara ini tidak mematahkan semangat aku untuk mencari buku idaman aku itu.

Setibanya aku di sana terus aku pergi ke Pentas yang di mana di situlah tempat ahli seni mempersembahkan karya mereka dengan melukis gambar yang diminta oleh pelanggan mereka. Lukisan yang sangat unik jika dihayati dengan mendalamnya.

”Manalah mereka semua ini?”. Getus dalam hati aku. Sedang aku dikhayalkan oleh sebuah potret kartun ini bahu aku ditepuk oleh seseorang. Rupanya Halim yang menepuk. ”Ha!” ”Mana pergi”. Dah sejam kami tunggu ini. Mengeluh halim dengan keletihannya. ”Siapa yang lambat sekarang?” Tertawa kecil aku. ”Apa lagi, jom kita naik atas!”. Ajak aku.

Pesta buku kali ini amat meriah sekali. Dengan kehadiran pengunjung seramai 1 juta(di dalam berita) ini menggamatkan suasana kemeriahan pesta buku ini. Apabila saya masuk ke dewan pertama ini saya ternampak Perunding Motivasi yang tidak asing lagi di negara kita. Beliau adalah Dr.Fadzillah Kamsah. Masa saya tengah lalu di situ, beliau tengah asyik melayan tetamu yang ingin meminta tandatangan beliau untuk dibuat kenangan.

Dengan kehadiran pengunjung yang begitu ramai sekali masa itu, membuatkan aku terus dengan kawan-kawan aku itu ke dewan yang seterusnya. Dewan yang berada di sebelah bangunan ini menyebabkan kami semua terpaksa berjalan kaki ke sana.

Apabila sampai di dewan itu,gerai buku yang pertama aku lihat adalah gerai buku PTS. Wah! Besarnya gerai mereka ini. Getus di dalam hati aku. Gerai yang lain semuanya biasa je. Apa lagi aku masuklah melihat buku-buku yang disusun rapi di atas rak buku.

Tengah aku membelek sebuah novel ini, aku dikejutkan dengan pekerja PTS ini. Dia berkata buku ini memang best. Novel Hikayat Abdullah. Novel yang berkisar tentang pemerintahan Parameswara yang hebat dan kaya dengan hasil mahsulnya. Sangat menarik kalau dihayati dengan mendalam.

Walaupun jam menunjukkan jam 1.00 ptg, orang ramai tidak berhenti-henti masuk ke dewan pesta ini. Aku dan rakan-rakan yang lain sudah penat berjalan melihat buku yang menarik dan sekejap lagi azan akan dikumandangkan. Apabila sampai di surau PWTC ini, ramai sungguh orang berkumpul untuk menunggu giliran mengambil wuduk. Pelajar sekolah yang aku tengok paling ramai hadir masa pesta ini. Terdetik perasaan kecil saya, ”Alhamdulillah, inilah harapan bangsa negara”.

Selepas sembahyang zohor, perut kami semua telah berbunyi menandakan bahawa perut kami dah lapar. Tanpa membuang masa kami semua pergi ke KFC yang berdekatan. Maklumlah kalau makan kat ”food court” pun harganya lebih kurang je. Tergelak kami semua melihat telatah azizan dengan gayanya membawa makanan ke meja. Macam ada gaya pekerja sini je.

Selepas makan, kami semua bergegas pulang ke UIA. Halim akan balik ke rumahnya di rawang. Aku,jijan dan abe akan balik ke UIA. Dalam perjalanan balik ke UIA,hujan lebat membasahi bumi. Apalagi,kami semua redah la hujan yang tajam membasahi kami.

Tepat jam 7 malam, kami selamat sampai ke destinasi masing-masing. Satu pengalaman setiap tahun yang aku tempuh dengan suasana yang berbeza sekali. Ada sekali aku pergi dengan keluarga, ada juga pergi dengan saudara dan ada juga dengan sahabat jemaah. Alhamdulillah. Apabila sudah membeli buku ini, nak tak nak kenalah baca. Mesti kena baca punya. Walaupun kadang-kadang terasa berat mata apabila membacanya. Itulah lumrah kehidupan. Ilmu itu adalah kunci kehidupan. Kalau kita sendiri tidak mahu membukanya siapa lagi. Bersamalah menghayati kehidupan dengan mata hati dan bukan dengan mata nafsu. Percayalah,hidup ini

4 comments:

Nokkota said...

owh.. ngumpat rupanya kat kfc eh...
tapi sayang saya x pat beli buku..
xpe2, next pesta buku saya beli satu kotak.. he2..
HBB......

amalhijazz said...

bgus2, wlupun cam cari glamour, tp ble pk2 blik cam nk tgelak pun ade
smoga budaya mmbaca smakin dibugarkan

H-I-D-A-Y-A-H said...

Perjalanan abg izzat ke pesta buku kt PWTC sounds menarik.. =)

Ahmad Izzat Bin Atan said...

Salam.. Biasalah tu.. jalan2 beli buku ni memag menarik. Kalo tk ramai org mesti sedap baca buku.. Tp kita ni kadang2 je beli buku dan kadang2 juga baca buku. Sama2 lah kita ubah benda ni..