Friday, April 23, 2010

Atuk saya meninggal dunia

Haa?? Atuk meninggal dah. Abah saya memberitahu saya dalam message telefon saya. Perasaan sebak dan air mata turut turun tanda saya sedih sangat dengan pemergian atuk saya. Tidak dapat digambarkan betapa sedih hati saya ditambah beberapa perkara yang tidak sempat saya buat untuknya. Hmm... Ya Allah...

Tarikh 22hb April 2010, tarikh keramat yang tidak akan saya lupa sampai bila2. Pemergian atuk saya ke rahmatullah merupakan satu tamparan yang hebat bagi saya. Nak tak nak saya perlu kuatkan diri menghadapi semua ini.

Setiap insan yang hidup pasti akan menemui ajalnya dan melalui dunia sebelum hari akhirat iaitu alam barzakh. Tiada seorang akan terlepas dengan qada dan qada' yang telah ditentukan oleh Allah swt. Saya sendiri apabila mendengar berita kematian sesiapa sahaja pasti akan membuatkan saya insaf. Hal ini kerana saya sendiri pun tidak tahu saya akan mati bagaimana,bila dan di mana. Dan adakah saya akan mati sebagai orang islam ataupun tidak? nauzubillah.

Pemergian atuk saya semalam saya terima dengan hati yang sedih. Dan menerima semua ini sebagai takdir yang ditentukan Allah swt. Tetapi ada tiga perkara membuatkan saya bertambah sedih dan menyesal dengan perbuatan saya ini,

Pertama, saya tidak dapat bersama keluarga saya memandikan atuk saya pagi semalam. Dan tidak dapat melihat muka atuk buat kali terakhir. Dalam keadaan semua orang hadir memandikan secara bergilir-gilir, saya tidak ada masa itu, Hmm.

Kedua, saya tidak dapat menyembahnyangkan jenazah atuk saya sendiri. Hal ini kerana saya lambat sampai ke kampung semalam kerana saya masa itu di Gombak.

Ketiga, saya tidak dapat mengiringi jenazah atuk ke tanah perkuburan. Perasaan menyesal dan sebak dengan kejadian ini menyebabkan saya menangis di tanah perkuburan. Air mata saya tidak dapat menahan kerana saya tidak dapat melunaskan tanggungjawab saya sebagai cucu
Othman bin Sipik.

Pedoman buat semua, jangan jadi seperti saya menjadi orang yang paling menyesal di dunia ini kerana tidak dapat melaksanakan tanggungjawab saya sebagai seorang cucu kepada atuknya. Maafkan dan ampuni dosa saya atuk. Insya Allah saya akan menjadi cucu yang terbaik untuk atuk.

3 comments:

apekzer said...

jangan risau dan menyesal izat. event aku yang sempat buiat sme ntok atok aku waktu die meninggal pun still terasa kehilangan atok kite sendiri, yang penting doa kau ntok dia, insyaallah, jika ikhlas, uhan pasti sampaikan doa tu.

sYaFuaD said...

Takziah buat Abg Izat.. Semoga abg dan keluarga bersabar akan pemergian atuk abg.. masa abah sy meninggal haritu, saya pun x sempat mandikan jenazah.. Tp, Alhamdulillah dpt solatkn dan kebumikan sekali.. 22 April, tarikh kelahiran sy, x sgka pula ada yg bersedih pd hari itu.. Doakn atuk smoga ditempatkn dlm klgn hambaNya yg soleh.. Amin.. La tahzan, ya akhi..

.::N.A.S::. said...

semoga roh arwah atuk sentiasa dicucuri rahmat ALLAH S.W.T.