Tuesday, November 6, 2007

Mahasiswa perlu kreatif


Merujuk kepada laporan oleh Berita Harian pada 7/11/2007 yang bertajuk pengangguran di kalangan belia lebih 74,000 orang. Jikalau dilihat mengenai isu ini sudah lama kita perbincangkan oleh kerajaan dan agensi bukan kerajaan(NGO). Banyak langkah-langkah telah diambil untuk membendung masalah ini daripada terus berlaku. Antaranya dengan mengadakan seminar kerjaya,tour kerjaya ke setiap negeri dan sebagainya untuk memberi pendedahan dan peluang pekerjaan kepada belia. Tetapi kesannya masih sama. Mengapa jadi begini?

Di universiti adalah tempat kita untuk melatih diri berdikari dan membina teknik-teknik yang sepatutnya perlu ada untuk persiapan ke arah alam pekerjaan. Hal ini dapat memupuk juga semangat berlumba-lumba dalam pelajaran dan juga semangat untuk membina identiti sendiri. Bak kata presiden universiti oxford, ”Universiti adalah tempat kita mencurahkan idea dan bukan universiti memberikan idea.”. Maka kata-kata ini sepatutnya menjadi inspirasi kepada kita untuk berdaya saing dalam semua segi baik akademik dan kepimpinan.

Selain itu juga mahasiswa seharusnya bergiat dengan persatuan yang boleh melatih kepimpinan dan teknik-teknik tambahan(soft skill) yang boleh membuat kita lebih kreatif dan membuka minda kita. Di Malaysia terdapat dua persatuan yang berdaftar yang bernaung di bawah Majlis Belia Malaysia(MBM) iaitu Gabungan Pelajar Melayu Semenanjung(GPMS) dan Persatuan Kebangsaan Pelajar Islam Malaysia(PKPIM). Dua persatuan ini banyak membuat latihan kepada melahirkan mahasiswa yang berjiwa besar dan bukan mahasiswa lesu yang selalu dikatakan. Di sini juga kita boleh melatih diri dari segi pengucapan awam(communication skills),kepimpinan(leadership) dan juga dari segi pembahagian diri(self management).

Melihat kepada situasi sekarang, kita perlu bijak mengambil peluang yang sudah ada di depan mata kita. Selain daripada kecermelangan akademik, kecermelangan dari segi teknik tambahan tambahan(soft skill) ini banyak membantu kita semasa hendak mendapatkan kerja. Penguasaan banyak bahasa juga sedikit sebanyak membantu dalam proses untuk memasuki alam pekerjaan. Hal ini kerana banyak pekerjaan sekarang memerlukan sekurang-kurangnya dua bahasa yang seharusnya dikuasai oleh kita iaitu Bahasa Melayu dan Bahasa Inggeris. Di samping itu, dengan menyertai persatuan yang saya katakan di atas itu dapat memberi kelebihan kepada mahasiswa untuk mendapatkan pekerjaan yang diimpikan. Bak kata pepatah Melayu, tepuk dada tanyalah selera.

Mahasiswa atau pelajar adalah aset paling penting kepada negara. Melalui mereka, masa depan negara akan ditentukan sama ada baik ataupun sebaliknya. Oleh itu penggangguran tidak akan berlaku jika semua mahasiswa kenal akan masalah yang dihadapi dan membuat pembaikan yang sepatutnya sesuai dengan situasi dunia yang semakin rumit dan mencabar. Menurut Prof Dr Wan Mohd Nor Wan Daud bagi menjamin kemakmuran dan kemajuan negara,kita perlu banyak melabur dalam pendidikan insan. Pembangunan yang negara yang terbaik bagi sesuatu bangsa bukan hanya melahirkan graduan universiti,tetapi kualiti insan yang dilahirkan oleh universiti.

Kualiti inilah yang akan menyebabkan seseorang itu akan menjadi manusia yang berguna kepada semua masyarakat. Dalam masa yang sama penggangguran juga akan berkurangan. Oleh itu, mahasiswa perlu pandai memikirkan alternatif dalam pekerjaan dan bukannya memilih pekerjaan. Antara alternatif yang boleh digunakan adalah dengan membuat perniagaan sendiri. Seharusnya semua mahasiswa perlu mempunyai ilmu keusahawanan agar ia menjadi salah satu persediaan awal jika tidak mendapat pekerjaan yang kita impikan Jikalau kita menjadi antara yang cemerlang di kalangan terbilang,nescaya masalah pengangguran tidak akan berlaku di kalangan lepasan universiti.

2 comments:

hajarJazz said...

betul tu.. kite kene belajar lebih byk secare praktikal.. kan.. kan.. penulisan ijat agak menarik sebab ade selitkan isu semase..

Ahmad Izzat Bin Atan said...

Tq hajar..
nanti buat la blog..
ijat tlg ajarkan nanti..