Sunday, January 11, 2009

along: Anda ke mana?


Ahmad! Kamu hendak ke mana? Lama sungguh tidak ketemu kamu. Kamu sihat? Sapa kawan saya di dalam YM. Kawan Indonesia saya. Saya jumpa dia di Program Temu Pemuda Serantau 2 tahun yang lepas di Jogjakarta. Seronok dan menarik program itu ditambahkan dengan suasana tempat yang sungguh nyaman menusuk ke setiap kulit-kulit peserta dari Malaysia ini.


Itu adalah cerita dahulu. Kenangan sepanjang zaman. Saya disini bukanlah hendak bercerita kisah dahulu. Tetapi saya ingin bercerita satu kisah sepanjang saya sudah lama tidak menulis blog ini. Satu kisah yang saya ingin kongsikan bersama dengan anda.


Saya di UIA sudah masuk minggu ke empat. Sepanjang 4 minggu ini, banyak kisah duka yang saya telah lalui. Dan saya selama 4 minggu ini banyak belajar tentang erti kehidupan. Apa itu pengorbanan? Apa itu sahabat? Dan apa itu masa yang sebenar?


Selama 4 minggu saya masuk ke UIA, saya sudah bersedia yang saya pasti akan disibukkan dengan aktiviti jemaah dan persatuan. Malah, memang saya sudah menanggap perkara ini adalah perkara biasa berlaku kepada semua aktivis dakwah. Saya sendiri apabila berlaku perkara ini kepada saya, baru saya mengetahui erti kehidupan yang sebenar.


Dalam kehidupan sekarang, kadang-kadang kita akan berasa keseorangan. Keseorangan dalam semua tempat hatta di dalam bilik kita pun akan berasa keseorangan. Pengorbanan yang terpaksa dihadapi keseorangan ini membuatkan saya berasa jatuh dan tertekan dengan sahabat dengan semua yang berada di samping saya. Tetapi apabila difikirkan kembali jika hidup ini tiada masalah, bukanlah hidup namanya. Setiap daripada kita pasti menghadapi masalah tetapi bagaimana kita merancang ingin merubahnya kepada keadaan yang terbaik.


Saya ada seorang sahabat yang ingin dirinya dihargai dan ideanya diterima tetapi ditolak oleh sahabat-sahabat mereka yang lain. Anda sendiri bayangkan perasaan sahabat yang ideanya ditolak sehingga membuatkan dia membenci semua sahabatnya. Memang sedih. Tetapi saya memberi semangat kepada dia bahawa kita mesti ada bersifat berlapang dada dan sedia menerima teguran orang. Saya rasa semua perkara ini mungkin terjadi kepada anda dan rasanya anda mempunyai cara yang terbaik untuk mengatasinya.


Baru-baru ini jika kita mengikuti perkembangan luar negara, isu yang sekarang hangat diberitakan adalah isu palestin. Semasa saya mendengar berita ini perasaan saya terasa hiba dan sedih dengan kejadian menimpa mereka. Setiap hari mesti ada pembunuhan yang dilakukan oleh regim yahudi yang sememangnya ini adalah satu strategi untuk membunuh seramai mungkin rakyat Palestin.


Seorang sahabat saya berkata bahawa Pembunuhan beramai-ramai ke atas Gaza ini adalah suatu rancangan yang sudah lama dirancang oleh mereka. Kemenangan HAMAS dalam kempen politik mereka dahulu adalah suatu rancangan jahat yahudi untuk menjatuhkan Islam. Apabila umat Islam Palestin sudah berkumpul di Gaza maka Yahudi dengan perancangannya akan melakukan pengepongan dan membunuh umat Islam di situ. Ini hanyalah satu teori yang perlu kepada pengkajian yang mendalam.


Tetapi apa pun sekarang, mereka di sana sudah hilang dua nikmat yang sekarang kita dapat di Malaysia. Apakah dia? Ia adalah masa yang lapang dan tidur dengan lena. Di sana saban hari mereka berzikir dan bermunajat kepada Allah swt supaya diselamatkan oleh kekejaman haiwan yang bertopengkan manusia itu. Mereka di sana tidak dapat berbuat apa-apa kerana mereka semua dikepong dan hanya pertolongan Allah sahaja mereka mampu selamat. YA ALLAH!


Bersama lah kita buat masa sekarang ini perbanyakkan amalan kerana dengan doa hamba yang soleh sahaja dapat membantu mereka di sana. Jika kita diberi peluang memegang senjata untuk berperang ke sana saya rasa kita mungkin akan memikirkan berjuta-berjuta kali untuk ke sana. Ini menunjukkan kita tidak bersedia untuk berjihad di medan yang sebenarnya. Saya sendiri pun tidak kuat untuk pergi ke sana.


Cabaran di Malaysia ini hanyalah sedikit sahaja jika ingin dibandingkan dengan cabaran yang dihadapi mereka di sana. Kita di sini hanya boleh berdemo tanda kemarahan kita terhadap orang Yahudi. Tetapi di sana perjuangan HAMAS bermati-matian membayar dengan darah mereka. Hanya Allah sahaja yang mengetahui akan penderitaan mereka di sana.


Maka kita di sini perlu ingatkan diri dan juga masyarakat di sekeliling kita bahawa rakyat di Palestin sengsara dengan peluru dan runtuhan tetapi di sini kita dihidangkan dengan makanan yang sedap dan hawa dingin di dalam kelas. Ingatlah Allah akan bertanyakan tentang sumbangan kamu terhadap Islam, apakah yang telah kamu sumbangkan? Jika kita hanya melihat tanpa berbuat apa2 maknanya hati kita telah beku dengan isu-isu yang berkaitan Islam. Kita di sini jika tidak boleh beri apa-apa cukuplah sekadar dengan berdoa kepada Allah agar dihapuskan orang Yahudi dari muka bumi dan memberikan pertolongan kepada Mujahidin di sana. Hanya itu sahajalah yang boleh kita sumbangkan di sini.


Semoga hala tuju kita lepas ini, insya allah lebih teratur dan terancang. Saya berazam untuk bulan 1 ini untuk menghabiskan sekurang-kurangnya satu buku. Sudah lama saya tidak diisikan dengan ilmu. Bersamalah kita berdoa agar umat Islam di Palestin selamat dari rejim Yahudi dan dihapuskan regim zionis ini dari muka bumi ini.


Takbir!!!!!


Lab Ekonomi..
Jam 5 petang...
12/1/2008