Sunday, March 29, 2009

Murabbi diri sendiri dan sahabat


Jiwa murabbi merupakan satu jiwa yang perlu dimiliki oleh setiap daripada kita. Jiwa yang sentiasa dekat dengan Tuhan merupakan jiwa yang pasti ingin dimiliki oleh orang yang mengetahui akan hakikat dan kelebihan murabbi yang sebenar.

Murabbi merupakan satu istilah yang berkait rapat dengan Kasih sayang. Kasih sayang yang disulami rasa bercintakan tuhan dan mendekatkan diri dengan Allah. Ia juga membuatkan kita terasa bagai dihargai dan disayangi apabila berada di sampingnya. Hubungan yang hanya semata-mata kerana cintakan Allah s.w.t.

Hubungan ini sahaja yang akan kekal selamanya. Hatta diri dan sahabat kita membuatkan diri berasa kuat dan bahagia jika berada disampingnya. Saya teringat di dalam Filem Sang Murabbi, filem yang saya sukai yang menayangkan tokoh Murabbi iaitu Ustaz Rahmat Abdullah. Bagaimana dalam filem ini watak ustaz rahmat dilakonkan dengan baik sekali. Kita dapat lihat dakwahnya dengan golongan Mat Dadah sungguh berhikmah. Kita juga dapat lihat hubungannya dengan gurunya juga sangat beradab sehinggakan kita turut terkesan dengan perbuatannya. Inilah yang dikatakan jiwa Murabbi.

Akhirnya, jiwa Murabbi bukanlah hanya berada di luaran sahaja. Tetapi berada di dalam hati sanubari kita. Kita akan merasai hati seseorang apabila hati mereka sakit atau berkata apa-apa. Hati kita akan bercakap antara satu sama lain. Jika dia pergi, kita merasa kehilangannya, jika dia pergi kita merasa kerinduannya. Begitulah jiwa Murabbi.

Insya Allah bersama kita merasai jiwa Murabbi yang sebenar.




2 comments:

Syahirah Jamel said...

salam ziarah...

humm..dulu halim qittun selalu ingatkan kami semua..

"kita perlu tanam dalam diri agar kita berjiwa murabbi...'

mula-mula tak faham..

sampai la, bila kami ke usrah bersama cikgu sidek baba, cikgu terangkan...apa itu jiwa murabbi..

huhu...

Ahmad Izzat Bin Atan said...

salam. betul tu syahirah. Bersama kita menghayati jiwa Murabbi yang sebenar.