Tuesday, July 13, 2010

Semester baru: Apa perancangan?


Pada hari isnin yang lepas, UIAM sudah memulakan sesi pengajiannya. Semua pelajar sudah balik ke mahallah masing-masing tanda satu pekerjaan baru akan bermula. Mengejar impian yang belum terlaksana. Itulah ayat yang saya terfikir untuk semester ini.



Walaupun saya sedar, saya hidup tidak seperti manusia lain, tetapi saya yakin semua orang berhak menggapai impian. Impian yang sebenar dalam hidup adalah untuk mencapai keredhaan Allah swt dan mendapat nikmat syurga yang kekal abadi. Walaupun begitu, Kita sebagai manusia biasa mudah untuk berkata sebegitu kerana kita belum diuji lagi. Tetapi uijan yang diberikan hanya akan diberikan kepada yang mampu mengharunginya sahaja.



Apa yang belum tercapai? Persoalan ini sepatutnya saya lontarkan kepada saya yang sekarang semakin hilang arah tuju dalam hidup. Terasa keseorangan tanpa sesiapa di muka bumi membuatkan diri hilang arah dan punca. Apakah pengakhiran kepada semua ini?



Semestinya impian yang kita idamkan tidak semudah yang disangka. Kita terpaksa mengharungi sepak terajang,pukul memukul,fitnah memfitnah sesama kita agar mendapat apa yang kita idami selama ini.



Tetapi perkara ini bukan mengambil masa yang singkat, ataupun sepantas kilat ia akan berlalu, bahkan berpuluh2 tahun lamanya untuk kita mencapai apa yang dijanjikan oleh Allah swt.



Insya allah. Semuanya akan berakhir tidak lama lagi. Getus dalam hatiku. Tetapi tiada siapa pun sebenarnya yang mendengar jeritan batinku yang selama ini terpendam beku di dalam jiwa ini. Mahu dilepaskan semuanya tetapi tidak berdaya untuk melakukan semuanya. Saya lemah. Saya mengaku.



Sekarang, saya memerlukan semangat yang luar biasa selepas ini agar saya dapat menharungi semua ini. Biarlah orang hendak berkata apa asalkan saya tahu apa yang saya buat. Selagi Allah swt tahu niat seseorang nescaya Allah swt akan membantu.



Semester ini, banyak saya perlu laksanakan tanggungjawab yang sudah lama tidak saya jalankan. Banyak sekali. Tidak terhitung banyaknya. Apa hendak saya jawab di akhirat sana? Perlu dilaksanakan secepat mungkin. Agar saya tidak berada dalam keadaan tertekan setiap masa.



Pertama, utamakan mana yang lebih utama. Belajar pada waktu sekarang yang lebih utama. Saya perlu kuatkan lagi azam dan semangat yang saya bukan lagi budak2. Yang boleh disepak terajang. Saya perlu tetap pendirian. Pandai membahagikan masa dan pandai bergaul dengan masyarakat.



Kedua, tanggungjawab saya terhadap islam. Banyaknya dugaan untuk saya melakukan benda ini. Sehinggakan makhluk2 di dunia ini mengganggu saya untuk berhenti melakukan semua ini. Dengan kebijaksanaan yang diberikan Allah swt, perlu saya menggunakan sebaiknya. Agar saya tidak menyesal dikemudian hari.



Ketiga, keluarga. Doakan saya agar sentiasa berada dalam rahmatmu Ya Allah. kerana perkara ini paling susah hendak saya laksanakan kali ini. Hanya kepadaMu saya mohon diberikan kekuatan agar dapat menemukan titik pengakhiran kepada semua perkara ini. Amin.




"Wahai orang beriman, jangan engkau katakan engkau seorang yang beriman, sedangkan engkau belum diiuji lagi". Ingatlah ujian yang diberikan Allah swt tidak henti2 kepada orang yang kuat beriman kepadaNya. Ujian ini agar kita dikuatkan iman dan amal agar kita mendapat apa yang kita idami selama ini di dunia ini. Apakah dia? Tanya diri anda, pasti akan ada jawapannya.





1 comment:

Fakeh said...

KAJIAN SEMASA MENGENAI PERKEMBANGAN WAHABBI DI MALAYSIA, sila google tajuk-tajuk seperti di bawah ini:-

(a) http://www.mediafire.com/?ne2dmyeinzo
(b) Jaringan Wahabbi Sdn Bhd
(c) Jom Kenali Dr Maza & Co
(d) Ahlul Bait Yang Dicerca
(e) Tok Ayah Zid Kedai Lalat
(f) Kuasa Tiang Kepada Cita-cita
(g) 40 Mutiara Hikmat Serambi Mekah

FAKEH KHALIFAH SAKA